“Kita bicara soal hidup di tempat dimana agama bisa jadi alasan pembunuhan, dimana seorang penyair bisa memperkosa dengan puisi, dimana yang bersuka justru kerap menumpuk duka di belakang tawa.”

— sebuah blog

Advertisements