Namun, bukankah manusia selalu butuh menghidupkan masa lalu untuk sebuah jejak bahagia? Sebuah putaran waktu yang menggoda?

Kei oleh Erni Aladjai, halaman 191

Advertisements